Ekuador Bergeser menuju Tempat Piala Dunia saat Kolombia Menggelepar.

livescoresbola – Memasuki abad ke-21, Ekuador belum pernah ke Piala Dunia. Mereka sekarang bermain dalam tiga pertandingan, dan hasil imbang 1-1 melawan Peru pada hari Selasa membawa mereka sangat dekat dengan yang keempat.

Hanya mungkin untuk menemukan cara supaya mereka dapat disalip oleh dua Uruguay , Peru dan Chili , tetapi sangat sulit. Paling tidak karena Uruguay dan Peru bertemu satu sama lain bulan depan di babak kedua dari belakang, dan Uruguay bermain melawan Chili di putaran selanjutnya. Dan Ekuador juga harus kehilangan keunggulan besar dalam selisih gol. Lebih dari 10 gol terbaik dari semua musuh mereka. Memang tidak 100% dikonfirmasi secara matematis, namun tampaknya Ekuador akan bergabung dengan Brazil dan Argentina sebagai wakil Amerika Selatan di Qatar .

Hal itu bisa saja dan mungkin seharusnya sudah ditaburkan pada selasa malam di Lima. Permainan selalu tampak siap untuk serangan balik Ekuador, yang terjadi sejak menit kedua. Bek tengah Felix Torres memainkan umpan panjang melewati lawannya Alexander Callens , dan Michael Estrada masuk untuk mengontrol bola dan mencetak gol dengan tendangan yang rapi.

Kemenangan Ekuador akan memastikan tempat mereka di Piala Dunia, dan mereka mempunyai peluang saat jeda untuk mengakhiri pertandingan. 

Tapi saat babak kedua berlalu, mereka menjadi terlalu negatif, terlalu peduli dengan waktu. Peru tanpa striker Gianluca Lapadula dan kekuatan kreatif utama Christian Cueva , tetapi tim Peru saat ini dapat dijamin untuk menggali lebih dalam. Pelatih Ricardo Gareca menjalankan opsi serangannya, dan mendapat hadiah saat kehadiran pemain pengganti Alex Valera di area penalti membuat cukup kebingungan bagi Luis Advincula untuk melakukan umpan silang yang cerdas, yang disundul oleh Edison Flores , pahlawan dari kemenangan yang luar biasa Jumat lalu atas Kolombia .

Hasil imbang itu membuat Peru turun ke peringkat kelima, tempat playoff. Mereka disusul oleh Uruguay — lawan mereka berikutnya dalam pertandingan penting di babak kedua dari belakang.

Di bawah pelatih baru Diego Alonso, Uruguay melanjutkan kebangkitannya. Venezuela muncul di Montevideo penuh dengan niat menyerang, namun Uruguay menolak untuk membiarkan mereka tenang, merobek mereka dari peluit pertama. Pemain baru Tottenham Hotspur Rodrigo Bentancur membawa Uruguay unggul dari tepi kotak penalti, gol internasional pertamanya di menit pertama pertandingan. 

piala dunia – Alonso sudah bertaruh pada penandatanganan Manchester United Facundo Pellistri , saat ini dipinjamkan ke Alaves, dan gelandang dari sisi kanan bersinar pada penampilan keduanya untuk negaranya. Satu dribble yang menyenangkan membuat gol untuk Giorgian De Arrascaeta. Satu lagi berakhir dengan penalti, dikonversi oleh Luis Suarez . Diantara, Edinson Cavani membenarkan ingatannya dengan tendangan overhead yang cerdas. Bulan depan akan tegang tetapi Uruguay sudah mengubah peluang yang menguntungkan mereka, dengan dua kemenangan dalam beberapa hari terakhir membawa mereka dari posisi ketujuh di tabel hingga ke posisi keempat.

Cile yang berada di urutan keenam juga memberi diri mereka kesempatan dengan kemenangan tandang 3-2 yang epik ke Bolivia .

Bahkan hasil imbang akan menjadi bencana, dan mengejar permainan di ketinggian ekstrim La Paz adalah tugas yang sulit. Benar, Chili telah menghabiskan waktu di rumah singgah — pertandingan kandang mereka Kamis lalu berada di ketinggian — meskipun Calama jauh di bawah benteng pegunungan Bolivia. Dengan Bolivia juga sangat ingin menang, dibutuhkan sesuatu yang istimewa untuk memberi tip kepada Chile, dan Alexis Sanchez yang menyediakannya.

Dia membuka skor dengan tendangan bebas melengkung, dan meraih poin dengan serangan solo yang rumit. Gol Chili kedua mungkin yang paling menyenangkan, karena mengandung perpaduan antara yang lama dan yang baru. Sama seperti dulu, Sanchez memukul bola diagonal panjang untuk berlari tepat waktu dari bek kanan Mauricio Isla yang mengamuk . Dia mengkuadratkan Marcelino Nunez , yang terbaik dari pemain baru Chili, untuk melewati kiper.

Ada lebih banyak hal baru untuk dirayakan dari penampilan kiper Brayan Cortes, menggantikan Claudio Bravo yang cedera . Cortes memainkan permainan hidupnya, menjaga Bolivia saat mereka tampaknya mengambil alih komando.

Kemenangan untuk Chile dan Uruguay dan hasil imbang Peru memang merupakan berita buruk bagi Kolombia, yang memiliki cukup banyak berita buruk setelah menyelesaikan tujuh pertandingan yang nyaris tanpa gol setelah kalah 1-0 dari Argentina. Dua pertandingan terakhir Kolombia terlihat relatif mudah tetapi nasib mereka tidak lagi di tangan mereka sendiri, dan ketidakmampuan orang lain akan dibutuhkan jika mereka ingin merebut tempat play off.

Seharusnya ada beberapa harapan untuk Kolombia di susunan pemain Argentina, tidak hanya kehilangan Lionel Messi namun juga bek tengah pilihan pertama dan dua gelandang kunci. Pelatih Argentina Lionel Scaloni, kemudian harus senang dengan cara timnya menguasai permainan dengan penguasaan bola yang terkontrol, nyaris tidak membuat Kolombia mengendus kejayaan.

Copy link